poker

Menggertak – Menceritakan Kisah yang Benar Poker

Bertentangan dengan beberapa kepercayaan, menggertak bukanlah tentang menang poker. Beberapa orang berpikir Anda harus menggertak sepanjang waktu untuk mendapatkan bayaran dengan tangan yang lebih besar nanti. Itu semacam pemikiran mundur jika Anda bertanya kepada saya. Kita semua pernah melihat tebing besar muncul di TV dan jujur ​​saja. Rasanya lebih baik mendapatkan pot dengan gertakan daripada diberikan kartu As dan meminta mereka menahannya. Kenyataannya adalah, meskipun menggertak adalah elemen kunci untuk menjadi pemain yang menang, itu bukanlah elemen yang esensial. Sebenarnya ada lebih banyak kesalahan yang terjadi dengan orang-orang yang tidak menyerah pada tebing mereka dan kesalahan besar adalah mentalitas “Saya harus bertaruh untuk menang”.

Saya baru-baru ini bermain online di PokerStars, hanya meja nikel / sepeser pun ketika tangan berikut muncul. Saya berada di posisi tengah dan dinaikkan menjadi 30,30 dengan JJ. Orang buta besar menelepon bandarqq. Flopnya adalah K 8 3 dengan dua sekop. Aku bertaruh. 50 dan dia baru saja menelepon. Gilirannya adalah offsuit 10. Saya menempatkannya pada undian flush atau mungkin A 8 di sini jadi saya bertaruh $ 1,25, memastikan untuk tidak memberinya peluang untuk melanjutkan jika dia imbang flush. Dia berpikir selama beberapa detik dan kemudian menelepon untuk menaikkan pot menjadi $ 4,25. Sekarang offsuit 2 datang di sungai. Saya cukup yakin saya memiliki tangan terbaik di sini dan sedang menunggu cek sehingga saya dapat memasang taruhan nilai. Tiba-tiba lawan saya memimpin dan bertaruh $ 5. Hah? Sekarang taruhan ini sama sekali tidak masuk akal bagi saya. Apakah dia memperlambat AK? Diragukan, mengingat ada hasil imbang flush dan beberapa hasil imbang langsung di giliran tersebut. Memperlambat pasangan teratas akan menjadi langkah yang cukup berbahaya. Apakah dia punya satu set? Mungkin. Saya pasti mengesampingkan raja saku karena saya mungkin akan mendapatkan preflop yang dinaikkan, kecuali dia mencoba memainkannya secara licik. Sejauh ini dia adalah pemain yang lugas, jadi saya tidak berpikir dia melakukan itu. Mungkin mengantongi 8 atau 3 tetapi saya akan mengharapkan kenaikan pada gilirannya setidaknya untuk memastikan saya membayar untuk undian apa pun yang saya ikuti, atau jika dia mengira saya memiliki AK atau KQ, dia akan mendapatkan uang tambahan dari saya. Jadi, saya kembali ke pembacaan asli saya dan berpikir itu pasti undian flush yang terlewat. Saya mengulanginya berulang kali di kepala saya “Harus menjadi draw flush yang terlewat … harus menjadi draw flush yang terlewat”. Aku bahkan mengetiknya di Chat Box “Missed your flush ya?”. Tentu saja dia tidak mengatakan apa-apa, jadi aku menelepon. Dia menunjukkan sekop Q 9. Dia kemudian mengetik “Saya pikir saya harus bertaruh untuk menang”.

Di situlah kesalahan dibuat. Sebenarnya dia membuat dua kesalahan lain di tangan, setidaknya dari sudut pandang matematika, dalam mengejar flush karena dia tidak pernah mendapatkan peluang untuk melakukannya. Banyak orang akan berkata, “Bagaimana dengan peluang yang tersirat?” (peluang tersirat adalah berapa banyak yang bisa Anda hasilkan nanti jika Anda memukul kartu Anda) tetapi ketika jelas mereka berada pada undian flush, apakah mereka benar-benar akan dibayar sebanyak itu ketika hasil imbang mereka mengenai? Mungkin tidak. Tapi kesalahannya adalah bertaruh. Bahkan dalam memeriksa / melipat sungai, ya dia kehilangan pot tetapi dia tidak harus kehilangan $ 5 ekstra itu. Permainan yang lebih baik mungkin adalah memeriksa / menaikkan belokan (yang mungkin saya sebut) dan kemudian menembak lagi ke sungai. Di sini, saya mungkin harus menempatkannya pada sesuatu seperti raja, raja / sepuluh, atau set dan kemungkinan besar harus turun tangan karena permainannya akan lebih masuk akal bagi saya. Taruhan deuce sungai sama sekali tidak masuk akal.

Jadi, kapan saat yang tepat untuk menggertak? Ini adalah contoh yang saya dapatkan. Taruhannya sama dan saya memiliki J 10 hati di posisi tengah. Dua pincang di depanku jadi aku juga lemas. Dilipat ke tombol yang memunculkan ke.45. Seorang penelepon di depan saya dan saya menelepon juga membuat pot $ 1,50. Flopnya adalah K 9 8 dengan dua klub. Cek limper, saya cek, dan taruhan peternak. Limper folds dan saya menelepon saja. Pot sekarang $ 3. Gilirannya adalah batu bata. Sekarang dia memeriksa. Hmmm … Saya pikir dia harus memiliki sesuatu seperti JJ, QQ, mungkin AQ atau AJ di sini karena taruhannya dan panggilan saya dengan raja di papan telah membuatnya sedikit takut. Saya masih memiliki hasil imbang langsung terbuka dan dengan senang hati menerima kartu gratis. Saya berharap untuk sebuah klub sehingga saya dapat mewakili flush, atau tentu saja ratu atau 7 untuk meluruskan saya. Apa kamu tidak tahu itu? 6c lepas. Saya mengambil beberapa detik dan bertaruh 2,25. Dia berpikir selama beberapa detik dan melipat sambil berkata “Tangkapan yang bagus”, jelas menunjukkan bahwa dia mengira aku yang terkena flush.

Lihat perbedaannya di sana? Saya menceritakan kisah yang dapat dipercaya dengan cara saya memainkan tangan. Saya mungkin bisa mengangkat kegagalan itu sebagai semi-tebing dengan hasil imbang saya dan mungkin dia melipat jika dia memegang Ax. Dia mungkin menelepon dengan QQ atau JJ berpikir saya kemungkinan akan memeriksa / membesarkan raja, yang telah saya lakukan dalam situasi itu. Tetapi dengan memeriksa / memanggil kegagalan dan memeriksa belokan saya dapat menjual bahwa saya seri (yang saya, hanya bukan yang dia pikir saya lakukan).

Luangkan waktu Anda sebelum mengambil keputusan dan analisis setiap situasi. Ada berbagai tingkat pemikiran dalam hal poker. Level 1 menjadi apa yang lawan saya miliki? Level 2 menjadi apa yang menurut lawan saya miliki? Level 3 adalah apa poker.

Leave a Reply

Your email address will not be published.